Kisah Abu Darda

“Abu Darda Mampu Menolak Dunia Dengan Kedua Telapak Tangan dan Dada” (Abdurrahman bin ‘Auf)

Uwaimar bin Malik Al Khajrajy  yang disebut dengan Abu Darda bangun dari tidurnya pagi-pagi sekali. Ia menuju berhalanya yang ia pasang di tempat yang paling terhormat dalam rumahnya. Ia lalu memberikan penghormatan kepada berhala dan memberikan parfum terbaik berasal dari tokonya. Kemudian ia memakaikan pakaian pada berhala tersebut yang terbuat dari sutra terbaik yang dihadiahkan oleh salah seorang saudagar yang datang menemuinya dari Yaman. Saat matahari mulai meninggi, Abu Darda meninggalkan rumahnya untuk pergi ke toko.

Tiba-tiba jalan di Yatsrib penuh dengan para pengikut Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Mereka semua baru saja kembali dari perang Badr, dan di depan mereka terdapat barisan tawanan dari suku Quraisy. Abu Darda menjauh dari mereka, namun ia masih sempat berpapasan dengan seorang pemuda yang berasal dari suku Khajraj dan ia bertanya kepada pemuda tersebut tentang kabar Abdullah bin Rawahah radhiallahu ‘anhu. Pemuda dari suku Khajraj tadi menjawab: “Dia telah berjuang dengan amat dahsyat dalam perang dan ia sudah kembali ke tanah airnya dengan selamat dan membawa harta ghanimah.” Mendengar jawaban itu, menjadi tenanglah hati Abu Darda.

Pemuda tadi tidak heran dengan pertanyaan Abu Darda tentang kabar Abdullah bin Rawahah, karena ia tahu bahwa semua manusia terkait dengan tali persaudaraan yang barangkali ada di antara mereka berdua. Hal itu dikarenakan Abu Darda dan Abdullah bin Rawahah dulunya bersaudara pada zaman jahiliah. Begitu Islam datang, Ibnu Rawahah mau menerimanya, sedangkan Abu Darda berpaling darinya. Meski demikian, hal itu tidak memutus hubungan antara mereka berdua. Karena Abdullah bin Rawahah masih saja sering mengunjungi Abu Darda dan mengajaknya untuk memeluk Islam. Ia senantiasa memberi semangat kepada Abu Darda untuk masuk Islam, dan ia turut prihatin atas setiap hari dalam umur Abu Darda sedangkan ia masih menjadi seorang musyrik.

***

Abu Darda tiba di tokonya. Ia duduk di atas kursi tinggi. Ia mulai melakukan perdagangan. Ia memerintahkan dan melarang para budaknya. Namun ia tidak tahu apa yang tengah berlangsung di rumahnya. Pada saat yang sama, Abdullah bin Rawahah radhiallahu ‘anhu pergi ke rumah sahabatnya Abu Darda karena ia menginginkan suatu hal. Begitu Abdullah sampai di rumah tersebut, ia melihat pintu rumah terbuka dan ia dapati Ummu Darda sedang berada di beranda depan rumah. Abdullah berkata: “Assalamu alaiki, wahai hamba Allah!” Ia menjawab: “Wa ‘alaika salam, wahai saudara Abu Darda!” Abdullah bertanya: “Kemana Abu Darda?” Ia menjawab: “Ia pergi ke tokonya, sebentar lagi ia pulang.” Abdullah bertanya: Apakah engkau mengizinkan aku masuk?” Ia menjawab: “Dengan senang hati.” Ummu Darda mempersilahkan Abdullah masuk, dan ia masuk ke dalam kamarnya. Ummu Darda kemudian membiarkan Abdullah sendirian karena ia sibuk dengan pekerjaan rumahnya dan mengurus anak-anak.

Abdullah bin Rawahah radhiallahu ‘anhu masuk ke dalam ruangan di mana Abu Darda menaruh berhalanya. Kemudian ia keluar dengan membawa berhala tadi. Ia menghampiri berhala tersebut dan mulai memotong-motongnya sambil berkata: “Bukankah setiap yang disembah selain Allah adalah batil? Bukankah setiap yang disembah selain Allah adalah batil?” Begitu ia selesai memotong-motong berhala tersebut, ia pun meninggalkan rumah itu. Ummu Darda masuk ke dalam kamar di mana berhala berada. Ia tersentak kaget begitu melihat berhala telah terpotong-potong. Ia dapati bagian tubuh berhala tersebut sudah terburai di tanah. Ia lalu memukulmukul pipinya sambil berkata: “Engkau telah mencelakaiku, wahai Ibnu Ruwahah. Engkau telah mencelakaiku, wahai Ibnu Ruwahah!”

***

Tidak terlalu lama berselang, Abu Darda pun kembali ke rumah. Ia mendapati istrinya sedang duduk di depan pintu kamar di mana berhala itu berada. Istrinya menangis dengan suara yang keras. Ada rona ketakutan yang nampak pada wajahnya. Abu Darda bertanya: “Ada apa?” Istrinya menjawab: “Ketika engkau pergi, saudaramu Abdullah bin Rawahah datang, lalu melakukan apa yang kau lihat kini pada berhalamu.” Abu Darda lalu melihat berhalanya dan ia dapati berhala tersebut telah hancur. Ia naik pitam, dan berniat akan menuntut balas. Akan tetapi tidak berselang lama, emosinya kembali stabil, dan amarahnya mulai mereda. Ia memikirkan apa yang telah terjadi, lalu ia berkata: “Kalau ada kebaikan dalam diri berhala ini, pasti ia dapat menolak keburukan yang terjadi pada dirinya.”

Lalu dalam sejenak ia sudah berangkat menemui Abdullah bin Rawahah sehingga keduanya berangkat menghadap Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Abu Darda menyatakan masuk Islam, dan ia adalah orang terakhir dari kampungnya yang masuk Islam. Abu Darda radhiallahu ‘anhu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dengan keimanan yang mengisi setiap ruang dalam ruas badannya. Ia amat menyesal karena telah ketinggalan banyak sekali kebaikan. Ia mulai mempelajari ajaran agama Allah seperti para sahabat yang telah mendahuluinya, menghapalkan Kitabullah, beribadah dan bertaqwa yang dijadikan sebagai tabungan diri di sisi Allah. Ia bertekad untuk mengejar ketertinggalannya dengan sungguh-sungguh. Ia tidak pernah mengenal lelah sepanjang siang dan malam demi menyusul ketertinggalannya dan mendahului mereka semua.

Ia terus giat melakukan ibadah seperti orang yang berpaling dari dunia dan mencari Allah. Ia mencari ilmu ibarat orang yang kehausan. Ia selalu bersama Kitabullah dan selalu mengapalkan kalimat-kalimatnya. Ia mendalami pemahamannya akan Al Qur’an. Begitu ia menyadari bahwa perdagangan memperkeruh kenikmatan ibadahnya dan membuat ia ketinggalan majlis ilmu, maka ia meninggalkan perdagangannya tanpa ragu dan menyesal. Ada orang yang bertanya akan perbuatannya ini. Ia menjawab: “Aku adalah seorang pedagang sebelum masa Rasulullah . Saat aku masuk Islam, aku hendak menggabungkan antara perdagangan dan ibadah akan tetapi aku tidak mampu mewujudkan keinginanku. Maka aku tinggalkan perdagangan dan aku memilih ibadah. Demi Dzat Yang jiwa Abu Darda berada dalam genggaman-Nya, aku tidak menyukai bila aku hari ini memiliki sebuah kedai dekat pintu masjid sehingga aku tidak pernah ketinggalan shalat berjama’ah. Aku dapat berjual beli sehingga setiap hari aku akan untung 300 dinar.” Kemudian ia menatap orang yang bertanya tadi sambil berkata: “Aku tidak mengatakan bahwa Allah Swt telah mengharamkan perdagangan, akan tetapi aku lebih menyukai bila kau termasuk mereka yang tidak pernah dilengahkan oleh perdagangan dan jual-beli dari mengingat Allah.”

***

Abu Darda tidak hanya meninggalkan perdagangannya, bahkan ia juga meninggalkan dunia. Ia selalu berpaling dari keglamoran dan perhiasan dunia. Ia merasa cukup dengan sesuap gandum kasar yang dapat membuat dirinya tegap dan pakaian yang kasar untuk menutup auratnya.

Pada suatu malam yang amat dingin ada segerombolan orang yang mampir di rumah Abu Darda. Abu Darda lalu mengirimkan kepada mereka makanan yang hangat, namun tidak memberi mereka selimut. Begitu mereka hendak tidur, mereka bermusyawarah tentang selimut. Salah seorang dari mereka berkata: “Aku akan datang menghadap dan berbicara kepadanya.” Salah seorang yang lainnya mengatakan: “Tidak usah kau lakukan itu!” Namun orang tadi meneruskan niatnya. Ia pun pergi dan berhenti di depan pintu kamar Abu Darda dan ia lihat Abu Darda tengah berbaring. Istrinya duduk dekat dengan Abu Darda keduanya tidak menggunakan apa-apa selain baju tipis yang tidak dapat melindungi mereka dari sengatan panas atau hawa dingin. Orang tadi lalu berkata kepada Abu Darda: “Aku meihatmu tidur, tidak seperti yang biasa kami lakukan!! Kemana barangbarangmu?!” Abu Darda menjawab: “Kami memiliki rumah di sana yang kami kirimkan semua barang kami ke sana. Kalau kami menyisakan barang-barang tersebut di rumah ini, pasti sudah kami kirimkan kepada kalian. Kemudian dalam jalan yang kami susuri menuju rumah tersebut ada sebuah rintangan yang sulit. Orang yang membawa beban ringan lebih baik daripada yang membawa beban berat dalam melewatinya. Oleh karenanya kami ingin agar kami hanya membawa beban ringan saat melintasinya.” Kemudian Abu Darda bertanya kepada orang tadi: “Apakah engkau sudah paham?” Ia menjawab: “Ya, aku sudah paham. Semoga kebaikanmu dibalas.”

***

Pada masa kekhalifahan Umar Al Faruq radhiallahu ‘anhu, Beliau menjadikan Abu Darda untuk menjadi wali di Syam. Namun Abu Darda menolaknya dan berkata: “Jika kau mempersilahkan aku pergi ke sana untuk mengajarkan kepada mereka kitab Allah dan sunnah Nabi dan menjadi imam shalat mereka maka aku akan berangkat.” Umar pun setuju dengan usulnya. Akhirnya Abu Darda berangkat ke Damaskus. Sesampainya di sana, ia dapati bahwa penduduknya hidup dalam kemewahan dan kenikmatan. Hal itu membuatnya terkejut, dan ia mengajak manusia ke mesjid dan orang-orang pun datang menemuinya.

Abdullah berdiri dihadapan mereka dan berkata:  “Wahai penduduk Damaskus, kalian adalah saudara seagama, tetangga negeri dan penolong dalam menghadapi musuh! Wahai penduduk Damaskus, apa yang membuat kalian tidak dapat mencintaiku dan menerima nasehatku. Aku tidak meminta apapun dari kalian, dan aku telah diberi nafkah oleh orang selain kalian. Aku dapati, para ulama kalian telah tiada, dan kalian tidak belajar?! Aku memperhatikan bahwa kalian mengejar-ngejar apa yang telah Allah jamin bagi kalian, dan kalian meninggalkan apa yang diperintahkan kepada kalian?! Mengapa aku dapati kalian mengumpulkan sesuatu yang tidak kalian makan!! Membangun gedung yang kalian tidak tempati!! Menghayalkan apa yang tidak pernah kalian capai!! Telah banyak kaum dan bangsa yang mengumpulkan harta dan berhayal… Tidak lama berselang, semua yang mereka kumpulkan akan hancur dan binasa. Hayalan mereka menjadi buyar. Rumah mereka menjadi kuburan. Itulah kaum ‘Ad , wahai penduduk Damaskus! Mereka telah memenuhi bumi ini dengan harta dan keturunan mereka. Lalu siapa yang mau membeli seluruh peninggalan kaum ‘Ad dariku dengan harga dua dirham?” Maka semua manusia yang hadir menangis, sehingga isakan mereka terdengar dari luar masjid.

***

Sejak saat itu, Abu Darda menjadi memimpin majlis mereka di Damaskus. Ia berkeliling di pasar mereka. Menjawab pertanyaan orang. Mengajarkan orang yang tidak mengerti. Memperingatkan orang yang lalai. Ia memanfaatkan setiap peluang dan kesempatan. Suatu saat Abu Darda mendapati ada sekumpulan manusia yang sedang berkumpul dan memukuli serta mencerca seseorang. Abu Darda mendatangi mereka sambil bertanya: “Apa yang terjadi?” Mereka menjawab: “Dia adalah orang yang telah melakukan dosa besar!” Abu Darda bertanya: “Apa yang kalian lakukan bila orang ini masuk ke dalam sumur, apakah kalian akan mengeluarkannya?” Mereka menjawab: “Tentu.” Abu Darda meneruskan: “Kalau demikian, janganlah kalian cela dan pukul dia, akan tetapi berilah kepadanya nasehat dan tunjukkanlah kepadanya. Bersyukurlah kepada Allah yang telah menyelamatkan kalian untuk tidak terjebak dalam dosa yang ia perbuat.” Mereka bertanya: “Apakah engkau tidak membencinya?!” Abu Darda menjawab: “Aku hanya membenci perbuatannya; jika ia meninggalkan perbuatannya itu maka dia adalah saudaraku.” Lalu orang itu mulai menangis dan menyatakan diri bahwa dirinya bertaubat.

***

Ada seorang pemuda yang menghadap Abu Darda radhiallahu ‘anhu dan berkata: “Berilah wasiat kepadaku, wahai sahabat Rasulullah !” Abu Darda berkata: “Wahai anakku, ingatlah Allah saat lapang, maka Ia akan mengingatmu pada saat sempit. Wahai anakku, jadilah engkau orang yang berilmu atau penuntut ilmu atau orang yang mau mendengarkan ilmu. Janganlah menjadi orang yang keempat karena engkau akan celaka. Wahai anakku, jadikanlah mesjid sebagai rumahmu. Sebab aku pernah mendengar Rasulullah  bersabda: “Masjid merupakan rumah bagi setiap orang yang bertaqwa”. Allah telah menjamin bagi setiap orang yang menjadikan masjid sebagai rumahnya ketentraman, rahmat dan melintas di atas shirat menuju keridhaan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

***

Saat Abu Darda berada di Damaskus, Muawiyah bin Abi Sufyan mengirim seorang utusan untuk meminang putrinya yang bernama Darda buat anak Muawiyah yang bernama Yazid. Abu Darda menolak untuk menikahkan anaknya kepada Yazid. Malah Abu Darda menikahkan putrinya dengan seorang pemuda biasa yang ia sukai agama dan akhlaknya. Berita ini tersiar ke semua telinga manusia. Mereka berkata: Yazid bin Muawiyah meminang putri Abu Darda, namun Abu Darda menolak. Malah ia menikahinya dengan seorang pria muslim biasa.

Lalu ada seseorang yang langsung menanyakan hal itu kepada Abu Darda? Ia menjawab: “Aku hanya memilih yang terbaik untuk Darda.” Orang tadi bertanya: “Bagaimana caranya?” Abu Darda menjawab: “Apa yang kau bayangkan bila Darda berdiri di mana dihadapannya terdapat banyak para dayang yang melayaninya. Ia dapati dirinya berada dalam istana di mana setiap mata merasa ingin mendapatkan kenikmatannya. Lalu kalau ia sudah seperti itu, bagaimana dengan agamanya?!”

***

Saat Abu Darda radhiallahu ‘anhu masih berada di negeri Syam, Amirul Mukminin Umar bin Khattab radhiallahu ‘anhu datang untuk memeriksa kondisinya. Umar lalu mengunjungi sahabatnya, Abu Darda di rumahnya pada suatu malam. Ia mendorong pintu rumahnya dan rupanya pintu tersebut tidak terkunci. Umar lalu masuk ke dalam rumah yang tidak memiliki lampu. Saat Abu Darda mendengar, ia langsung berdiri dan menyambut Umar lalu mempersilahkan ia duduk. Kedua orang itu pun lalu berbincang-bincang. Sementara kegelapan menghalangi mereka untuk melihat bola mata sahabatnya. Umar lalu meraba bantal milik Abu Darda dan ternyata ia adalah pelana hewan. Ia juga meraba kasurnya dan ternyata terbuat dari pasir. Ia meraba selimutnya dan ternyata adalah sebuah kain tipis yang tidak dapat menghalau rasa dingin daerah Damaskus. Umar berkata kepadanya: “Semoga Allah merahmatimu, bukankah aku sudah memudahkan beban hidupmu?! Bukankah aku telah mengirimkan (nafkah)mu?!”

Abu Darda menjawab: “Apakah engkau masih ingat –ya Umar- sebuah hadits yang pernah disampaikan oleh Rasulullah  kepada kita?” Umar bertanya: “Apa itu?” Abu Darda menjawab: “Bukankah Beliau pernah bersabda: ‘Hendaknya harta kalian di dunia seperti bekal yang dibawa oleh seorang pengelana?’ Umar menjawb: “Benar!” Abu Darda bertanya: “Lalu apa yang telah kita lakukan setelah Beliau meninggal, wahai Umar?” Maka menangislah Umar dan Abu Darda pun turut menangis. Mereka terus menangis sehingga waktu Shubuh menjelang.

***

Abu Darda terus menetap di Damaskus untuk memberi nasehat kepada penduduk serta mengingatkan dan mengajarkan mereka akan Al Qur’an dan hikmah sehingga ia wafat. Saat ajal menjelang, para sahabatnya mendatanginya. Mereka berkata: “Apa yang engkau takutkan?” Ia menjawab: “Dosa-dosaku.” Mereka bertanya lagi: “Apa yang engkau inginkan?” Ia menjawab: “Ampunan Tuhanku.” Kemudian ia berkata kepada orang yang ada di sekelilingnya: “Talqin aku kalimat Laa ilaha illa-Llahu, Muhammadun Rasulullahi.” Ia terus mengucapkan kalimat tersebut sehingga ruhnya berpisah dari badan.

Saat Abu Darda telah kembali ke pangkuan Tuhannya, Auf bin Malik Al Asyja’i bermimpi melihat sebuah kebun hijau yang amat luas dengan dedaunan yang hijau dan di tengahnya terdapat sebuah kubah besar yang terbuat dari kulit, di sekelilingnya terdapat domba-domba yang sedang berlutut yang belum pernah terlihat domba seperti ini sebelumnya. Auf bertanya: “Milik siapa ini?!” Dijawab: “Milik Abdurrahman bin Auf!” Kemudian dari kubah, Abdurahman bin Auf melihatnya seraya berkata: “Wahai, Ibnu Malik, inilah yang diberikan Allah Swt dari Al Qur’an. Jika engkau tetap berada dalam jalan ini, maka engkau akan mendapati apa yang belum pernah terlihat oleh mata. Engkau akan mendapati apa yang belum pernah terdengar oleh telinga. Engkau akan mendapati apa yang belum pernah terbersit dalam hati.” Ibnu Malik bertanya: “Milik siapa semua itu, wahai Abu Muhammad?” Ia menjawab: “Allah mempersiapkannya untuk Abu Darda, karena ia mampu menolak dunia dengan kedua telapak tangan dan dadanya.

========================================

Referensi : Shuwar min Hayati Shahabah

Penulis : Dr. Abdurrahman Raf’at Basya

Penerbit : Darul Adab al Islami

Diterjemahkan oleh : Bobby Herwibowo, Lc.

Gambar : petra heritage jordan – nationalgeographic.com

Iklan

6 pemikiran pada “Kisah Abu Darda

    1. Om…
      Coba di cek kalo komen..
      bTW avatar tidak bisa masuk ke blog ini..
      Sayapun kalo berkunjung kesini dari daftar link sahabat..
      Nah.kalo yang kagak punya link jadi susah..
      Sory kritik nih..
      Salam sukses selalu

      sedjatee: nah itu dia bung yang aku tidak tahu, huehehehehe… eniwe terima kasih banyak dah sering berkunjung… mudah-mudahan ntar ada solusinya ya om… hehehe… salam sukses..

  1. Maaf baru sempat bloghicking. 2 hari kemarin dipaksa oleh bos saya untuk ikutan penelantaran dan peletihan di dunia nyata sehingga gak punya kesempatan mengamankan pertama dan membalas komentar. Komennya jadi gak sesuai tema postingan, he.. he..

  2. Salam Takzim
    Selamat pagi menyapa para sahabat demi sebuah persahabatan agar tak tergeser dengan kesibukan, Semoga tetap kesehatan yang hakiki diberikan untuk bapak sekeluarga
    Salam Takzim Batavusqu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s